Rabu, 30 Januari 2013

Jihad and Love Story di Perjuangan Jabhah Nusra Suriah



Mahmoud al-Halabi pernah menjadi sopir istri menteri Suriah. Sedangkan isterinya , Nour al-Hassan adalah seorang penata rambut. Pada hari-hari awal pemberontakan Suriah, keprihatinan dan jiwa yang berontak terhadap situasi yang ada membawa mereka bersama-sama,  dan sejak itu mendorong mereka berdua untuk menjadi pejuang dalam pertempuran di kota Aleppo melawan  pasukan Bashar pasukan al-Assad.
Mahmoud, lelaki berumur 28 tahun ikut serta dalam pertempuran di garis depan di lingkungan Sheikh Saeed, dia dipecat dari pekerjaannya tiga tahun lalu. Dia mengatakan dia dipenjara dan disiksa oleh rezim selama satu tahun, dan kemudian dipaksa untuk meninggalkan Suriah.
Tahukah apa kejahatannya? Hanyalah karena dia telah jatuh cinta dengan putri menteri.
Ia melarikan diri ke Libya, di mana ia disana mengambil  seni ukir batu. Tapi ketika revolusi Libya pecah pada bulan Februari 2011, ia bergabung dengan teman-temannya dalam pertempuran  melawan pasukan Muammar Gaddafi.
“Di sinilah saya belajar sebagian besar keterampilan pertempuran hingga sekarang saya gunakan dalam memerangi Assad,” kata Mahmoud di Sheikh Saeed, sekarang kelompok ini adalah garis depan oposisi paling aktif di kota Aleppo.
Nour, 22, adalah seorang penata rambut di sebuah salon di pusat Aleppo. Dia juga putri seorang pejabat senior di Partai Baath yang berkuasa.
Beberapa bulan  pemberontakan Suriah, Mahmoud kembali ke Aleppo untuk bergabung dengan sebangsanya dalam perjuangan melawan Assad.  Sementara itu,Nour telah membuat akun Facebook dengan nama samaran dan menjadi aktivis di media sosial,  mengorganisir protes dan kabarkan berita tentang penindasan rezim.
Ketika ayah dan kakaknya, pendukung setia Assad, setelah mereka mengetahui  tentang kegiatan oposisi nya, mereka memukulinya sampai-sampai ia berakhir menetap di rumah sakit. Kisahnya menjadi pembicaraan di kota, dan Mahmoud mendengar tentang sesuatu yang menimpa dia.
“Setelah saya dibebaskan dari rumah sakit, aku terjebak di rumah. Mahmoud datang untuk membantu saya lari dari rumah tersebut,” katanya. “Aku tidak mengenalnya dengan baik, tapi saya masih percaya bersamanya. Aku benar-benar membelot dari keluarga saya.”

Di garis depan Perjuangan
Keduanya  mulai mengatur protes dan mendistribusikan anti-rezim pamflet. Berawal dari  pemberontakan berubah menjadi perjuangan bersenjata, mereka berduapun  mendukung itu.
“Kami mulai mengangkut senjata ke lingkungan Salaheddin bersama-sama,  aku mengajarinya bagaimana menggunakan senjata.. Awalnya, saya mengajar dia  hanya untuk perlindungan diri karena ayah merencanakan penculikan yang terorganisir padanya dan mencoba untuk membawa pulang kembali,” kata Mahmoud.
Nour adalah seorang  wanita penembak jitu di garis depan di lingkungan Sheikh Saeed of Aleppo .
“Kemudian ia ingin berpartisipasi dalam pertempuran kami para lelaki , tetapi pertempuran kami memiliki banyak perkelahian karena itu dia akhirnya hanya mengikuti perjalanannya saja,” katanya ..
Nour telah menjadi penembak jitu di garis depan di Sheikh Saeed, di mana posisi pejuang mencoba untuk memukul mundur kembali pasukan rezim dan memblokir jalan utama menuju Bandara Internasional Aleppo.
Baru-baru ini, dia bilang dia telah menembak jatuh seorang sniper dari rezim yang ingin menargetkan pejuang di lingkungannya.
Rekan-rekannya memanggilnya Abu al-Nour – sebuah julukan maskulin.
“Saya tidak melihat dia sebagai perempuan Dia adalah salah satu penembak jitu terbaik yang kita miliki di batalyon tersebut.. Begitulah cara saya melihatnya,” kata Ahmad, seorang pejuang  Suriah,.
Nour mengatakan dia meninggalkan feminitas semua di belakang ketika dia pergi ke garis depan.
“Saya tidak merasa seperti seorang wanita apapun ketika saya di sini,” katanya.
‘Demi Allah’
Pada pandangan pertama, Nour tidak dapat dibedakan dari pejuang laki-laki. Mengenakan lebar, pakaian hitam, bersama dengan syal hitam yang menutupi kepala dan wajah dan ikat kepala yang bertuliskan “tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah nabi-Nya,” dia bisa lulus tes pejuang sebagai anggota laki-laki dari Jabhat al-Nusra, memproklamirkan diri jihad kelompok mujahidin, yang biasanya mengadopsi kode berpakaian yang sama.
Tapi melihat lebih dekat pada mata cokelatnya yang besar – satu-satunya bagian yang dibuka dari tubuhnya – mengungkapkan bulu mata panjang layaknya wanita feminin.
Dalam cakupan mendalam dari meningkatnya kekerasan di Suriah,
Nour mengatakan tidak ada yang menghentikan wanita dari bergabung dengan pertempuran bersenjata, “tetapi mereka yang tidak memiliki dan lemah imanlah yang menghambatuntuk tidak berjuang.
Nour dan Mahmoud menikah pada Juli 2012, satu tahun setelah mereka bertemu.
“Ketika saya terluka di medan perang, ia menutupi dan menyeret saya dari garis tempur, dan tiada pejuang lain di batalion akan berani melakukan resiko itu.,” Kata Mahmoud.
“Ini adalah ketika saya memutuskan dia adalah orang yang tepat Kami menikah hanya beberapa hari kemudian..”
Nour mengatakan dia berjuang “demi Allah”, dan tidak akan kembali ke keluarganya.
“Orang tua saya memiliki perisai atas mata mereka Mereka tidak dapat melihat kebenaran dan tidak ada yang bisa saya lakukan tentang hal itu..” (Dz-Alj)

0 komentar:

Posting Komentar